FamiliPermata Hati

4 Petua Lebatkan Rambut Anak

Petua Lebatkan Rambut - Women Online Magazine

Kredit Foto: img.wallpapergang.com

Petua Lebatkan Rambut. Rambut yang cantik, sihat dan lebat tentu sahaja menjadi impian. Baik untuk diri anda sendiri mahupun untuk anak-anak.Jika anda mempunyai anak yang masih kecil, berusia lima bulan ke atas dan rambutnya masih belum tumbuh dengan lebat, baca artikel ini.

Berikut ini WOM.my berkongsi beberapa petua semulajadi untuk melebatkan rambut anak anda.Setiap bulan, rambut bayi akan tumbuh seperempat inchi. Biasanya rambut bayi akan mengalami kerosakan selama dua hingga tiga bulan.

Rambut bayi cukup berbeza dengan rambut orang dewasa. Ini adalah kerana rambut bayi masih lemah dan sangat memerlukan nutrisi,zat dan juga vitamin yang cukup agar pertumbuhan rambut bayi tersebut menjadi lebih cepat.

 

Baca Juga: Masker Rambut

 

Ketika anak anda masih bayi, anda tidak boleh menggunakan sembarang produk, rambut. Sebaliknya disarankan untuk menggunakan produk perangsang pertumbuhan rambut yang berbahan semulajadi seperti di bawah untuk kebaikan kulit kepala bayi yang sangat sensitif.

 

Petua Lebatkan Rambut Anak Yang Boleh Anda Cuba:

1. Khasiat Buah Keras

Buah keras adalah tumbuhan yang bijinya boleh dimanfaatkan sebagai sumber minyak dan rempah-rempah. Minyak buah keras memiliki banyak khasiat buat rambut, menyihatkan, menyuburkan, menguatkan, mencegah rambut rosak serta menghitamkannya secara semulajadi.Sapukan secara rutin minyak buah keras ke kepala anak anda hingga ke hujung rambut.

 

2. Guna Madu

Madu secara semulajadi juga mampu untuk melebatkan rambut. Bahkan menjadikan rambut semakin kuat dan tidak mudah rosak. Caranya cukup mudah, sebelum memandikan bayi anda, sapukan madu ke kulit kepala hingga ke hujung rambutnya sambil mengusap lembut kepalanya. Biarkan seketika, setelah itu barulah dimandikan.

 

3. Manfaat Lidah Buaya

Lidah Buaya bukan setakat melebatkan dan menghitamkan, tetapi dapat juga melembutkan rambut bayi anda. Tekniknya sama sahaja seperti anda menggunakan madu.

 

4. Rahsia Daun Seledri

Daun seledri juga berkhasiat untuk melebatkan rambut terutama rambut bayi. Ambil segenggam daun seledri, kemudian kisar sampai lumat. Kemudia ramas dan ambil sari airnya sahaja. Buang hampasnya, dan ambil air tersebut dan sapukan pada kulit kepala. Biarkan beberapa saat agar meresap. Setelah kering cucilah sehingga bersih. Lakukan secara rutin sehingga berhasil. Rambut nipis, halus atau sukar untuk tumbuh akan terangsang tumbuh, lebat dan tebal.

 

Baca Juga: Rambut Berbau


Info Ekstra

Pertumbuhan rambut bayi yang sangat lambat boleh terjadi kerana banyak faktor. Antaranya:

Pengambilan zat yang cukup jelas akan mempengaruhi tekstur rambut. Mereka yang tidak cukup pengambilan zat yang diperlukan rambutnya akan lebih nipis, kering, mudah patah, rosak serta cenderung berwarna kemerah-merahan atau berwarna seperti rambut jagung.

Salah satunya hormon androgen yang terdapat dalam tubuh anda sepanjang tempoh kehamilan. Jadi, sebab itulah mengapa rambut bayi yang baru lahir biasanya sangat lebat. Namun, disebabkan kerana bayi masih belum boleh mengeluarkan hormon androgennya sendiri, lama-kelamaan efek androgen yang dihasilkan dari ibunya itu akan hilang. Rambut si bayi akan rosak dan akan bertukar ganti dengan rambut aslinya yang mungkin lebih nipis.

Disebabkan terlalu banyak terdedah kepada sinar matahari dan pencemaran udara rambut akan menjadi kusut, kusam mudah rosak atau patah.

 

Nota Kaki: Jangan lupa SHARE artikel ini ya!

<< Teringin untuk mendapatkan anak kembar? Baca tipsnya di sini.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Share and Enjoy !

0Shares
0 0 0
Previous post

10 Tips Langsing Tanpa Diet Ekstrem

Next post

Berubah Wajah Dengan Mekap Simple Dan Natural

Team WOM.my

Team WOM.my

Women Online Magazine dibina sebagai satu platform bagi kaum Wanita untuk rujukan dalam menjalani kehidupan semasa dengan lebih berjaya dan teratur dari pelbagai aspek. >> Klik sini untuk baca post terkini daripada Team Wom.my

1 Comment

  1. May 18, 2015 at 10:26 am — Reply

    Terima kasih atas informasinya 🙂

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *